Pro dan Kontra Hasil Dividen Saham Dijelaskan untuk Pemula

Hasil dividen saham adalah pilihan yang baik untuk mulai mengembangkan portofolio Anda. Dengan dividen yang dibayarkan setiap tahun, investor dapat memilih dari berbagai perusahaan penerbit yang siap membayar persentase dari harga aset saat ini kepada pemegang saham. Meskipun beberapa menganggapnya sebagai peluang investasi yang aman dan tahan lama, hasil dividen dapat memiliki kerugian khusus yang harus diwaspadai oleh trader.

Pro dan Kontra Hasil Dividen Saham

Pada artikel ini, Anda akan belajar bagaimana menghitung hasil dividen serta keuntungan dan kerugian dari menambahkan saham hasil ke portofolio Anda.

Memahami Hasil Dividen

Hasil dividen adalah persentase dari harga saham saat ini yang dibayarkan kepada pemegang saham setiap tahun. Investor memiliki kesempatan untuk mengetahui secara pasti berapa banyak pendapatan yang dapat mereka harapkan untuk harga yang mereka bayarkan hari ini, mengingat dividen akan tetap sama selama seluruh periode investasi.

Namun, kelemahan utama di sini adalah bahwa hasil dividen dapat berubah. Hal ini dapat disebabkan oleh keputusan perusahaan untuk menaikkan atau menurunkan persentasenya. Alasan lain mungkin melibatkan fluktuasi pasar. Dengan kata lain, perubahan dividen tidak selalu mengacu pada pergerakan pasar. Di sisi lain, ini masih bisa menjadi metrik yang berguna untuk mengidentifikasi penilaian trading saham dan menemukan aset yang memenuhi preferensi pendapatan Anda.

Bagaimana Menghitung Hasil Dividen?

Formula hasil dividen akan tergantung pada struktur pembayaran dividen. Beberapa perusahaan lebih suka membayar pemegang saham setiap bulan. Lainnya menggunakan model triwulanan, setengah tahunan atau tahunan. Untuk menghitung hasil, Anda perlu mengalikan penghasilan Anda dari satu pembayaran dengan jumlah pembayaran tahunan (4 untuk triwulanan, 12 untuk bulanan, dan seterusnya).

Berbicara tentang jadwal pembayaran terbaik, beberapa investor lebih memilih pembayaran yang lebih cepat dan memilih dividen bulanan. Namun, tidak semua perusahaan melakukan itu. Anda harus memilih salah satu yang mengacu pada real estate atau kategori REIT. Berkat keuntungan pajak tertentu, jenis bisnis ini memiliki peluang untuk memberikan dividen di atas rata-rata kepada pemegang saham.

Faktor yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Hasil Dividen Saham

Sama seperti setiap dividen saham, investor perlu memahami dengan jelas bahwa hasil dividen yang tinggi tidak selalu berarti peluang investasi yang baik. Meskipun ada beberapa batu sandungan yang mungkin terjadi pada perusahaan yang berkinerja baik, Anda tetap perlu mengetahui hal-hal berikut:

  • Pertumbuhan dividen – kemampuan untuk meningkatkan pendapatan dalam jangka panjang.
  • Kekuatan finansial – ketersediaan modal kerja dan uang tunai yang cukup sebagai sarana untuk mengatasi krisis atau perubahan tak terduga lainnya.
  • Keunggulan kompetitif – bagaimana perusahaan berbeda dari pesaing utama dan manfaat apa yang dapat diberikannya kepada pengguna akhir.
  • Stabilitas dividen – diukur dengan rasio pembayaran (berapa banyak keuntungan yang dapat dibelanjakan perusahaan untuk dividen).
  • Perangkap dividen – hasil dividen yang tinggi terkadang dapat dikaitkan dengan masalah perusahaan. Di beberapa industri, bisnis membayar hasil yang lebih tinggi karena prospek pertumbuhan dan perkembangan yang lebih rendah. Selain itu, jika underlying yield jauh lebih tinggi dari yang ditawarkan pesaing terdekat, pasti ada yang salah dengan perusahaan.

trading stocks

Pro dan Kontra Hasil Dividen

Di satu sisi, hasil dividen saham bisa menjadi cara yang bagus untuk mendiversifikasi portofolio Anda. Namun, Anda tidak boleh terlalu mengandalkannya. Berikut adalah pro dan kontra penting untuk dipertimbangkan.

Pro: Pertama-tama, hasil dividen dapat digunakan sebagai metrik untuk memahami bagaimana kinerja perusahaan dan apakah itu layak untuk diinvestasikan. Dengan menggunakan rumus sederhana, adalah mungkin untuk mengetahui apakah perusahaan dapat terus membayar pemegang sahamnya. Selain itu, ini bisa menjadi solusi yang baik sebagai titik awal bagi investor pemula. Last but not least, ini membantu untuk mengevaluasi aset saat menggunakan tingkat historis dan pelacakan kinerja perusahaan.

Kontra: Sayangnya, banyak pemula membuat kesalahan umum ketika hanya mengandalkan hasil dari penyalahgunaannya. Beberapa investor gagal memilih perusahaan dengan benar, karena mereka tidak memperhitungkan faktor-faktor yang telah kami jelaskan sebelumnya. Mengabaikan mereka bisa menjadi kesalahan besar.

Selain itu, perangkap hasil dividen menjadi lebih umum saat ini. Jadi, apa pun yang Anda investasikan, jangan pernah menghabiskan semua modal Anda dan lakukan tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mempertimbangkan potensi risiko.

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.