Pengertian Nilai Pasar dan Penjelasan Istilah

Nilai pasar menggambarkan harga aset yang berpotensi menarik pasar. Juga dikenal sebagai OMV (penilaian pasar terbuka), istilah ini juga menggambarkan ekspektasi komunitas investasi serta nilai kuota yang diberikannya pada bisnis atau ekuitas tertentu.

Pengertian Nilai Pasar

Pada artikel ini, kita akan melihat di balik definisi nilai pasar untuk mempelajari cara menghitungnya dan mengapa hal itu penting bagi investor.

Apa itu Nilai Pasar?

Istilah ini membantu untuk mengidentifikasi kapitalisasi pasar perusahaan publik. Untuk menghitung nilai pasar, seseorang perlu mengalikan harga saat ini dari harga saham saat ini dikalikan dengan jumlah saham yang beredar.

Menurut definisi nilai pasar, ini juga merupakan salah satu alat paling sederhana bagi investor yang ingin menentukan berbagai jenis aset yang dipertukarkan atau diperdagangkan. Mereka mungkin termasuk futures atau saham. Pada saat yang sama, tidak ada gunanya atau sedikit digunakan dalam upaya untuk menentukan jenis aset lain yang mengacu pada instrumen over-the-counter seperti surat berharga dengan pendapatan tetap.

Tantangan lain yang mungkin dihadapi investor saat menggunakan nilai pasar adalah mengevaluasi aset likuid seperti bisnis atau real estat. Di sini, Anda mungkin memerlukan bantuan profesional yang diberikan oleh spesialis penilaian perusahaan.

Apa Arti Nilai Pasar?

Jika Anda mencari alat yang andal dan tepercaya untuk mengidentifikasi persepsi bisnis investor, nilai pasar pasti yang digunakan. Instrumen ini hadir dengan jangkauan yang sangat luas sehingga memungkinkan untuk mengevaluasi bisnis dari berbagai ukuran baik perusahaan kecil yang bernilai di bawah $1 juta atau beberapa pemimpin global dan emiten saham terbesar yang memiliki nilai miliaran.

Untuk menentukan nilai pasar, perlu mempertimbangkan kelipatan dan valuasi yang ditetapkan investor terhadap perusahaan yang dituju. Mereka umumnya meliputi:

  • Harga-untuk-Penjualan.
  • Harga-untuk-Penghasilan.
  • Nilai-ke-EBITDA dan beberapa lainnya.

Sifat Nilai Pasar

Untuk memahami definisi nilai pasar, penting untuk mempertimbangkan bahwa ia memiliki sifat dinamis. Itu berfluktuasi dari waktu ke waktu. Terlebih lagi, itu dapat bergerak tergantung pada siklus bisnis tertentu. Sebagai contoh:

  1. Ketika pasar dalam kondisi bearish, nilai pasar biasanya jatuh, karena bisnis sedang reses.
  2. Ketika pasar bullish, itu naik didukung oleh perkembangan ekonomi dan ekspansi perusahaan.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Nilai Pasar

Terlepas dari kondisi keseluruhan (bearish atau bullish), nilai pasar tergantung pada faktor tambahan. Pertama-tama, perlu untuk mengidentifikasi sektor ekonomi yang menjadi spesialisasi perusahaan yang ditargetkan. Kedua, kita perlu memperhitungkan seberapa menguntungkan segmen tersebut, jumlah beban utang, seberapa luas lingkungan pasar, dll.

Divergensi juga merupakan faktor yang dapat mempengaruhi nilai pasar. Ekuitas pemegang saham bersama dengan nilai buku dapat mempengaruhi instrumen ini secara signifikan. Misalnya, jika nilai pasar lebih rendah dari nilai buku, itu berarti saham perusahaan tersebut undervalued. Dengan kata lain, trader memiliki kesempatan untuk membeli saham dengan diskon yang solid. Jadi, nilai buku merupakan faktor yang sangat penting. Juga dikenal sebagai nilai eksplisit, ini mungkin berdampak langsung pada nilai implisit perusahaan yang menentukan pergerakan harga sahamnya di masa depan (baik tinggi atau rendah).

Materi ini tidak mengandung dan tidak boleh ditafsirkan sebagai berisi nasihat investasi, rekomendasi investasi, tawaran atau ajakan untuk setiap transaksi dalam instrumen keuangan. Sebelum membuat keputusan investasi apa pun, Anda harus meminta saran dari penasihat keuangan independen untuk memastikan Anda memahami risikonya.